3 Amalan Utama Seorang Ibu [by supermomwannabee]

supermomwannabee:

Assalamu’alaykum, Moms.. Kali ini kami akan share tentang 3 Amalan Utama Seorang Ibu.

Mengapa utama? Karena 3 hal tidak bisa digantikan oleh ayah.

Apa itu? hamil, melahirkan, dan menyusui. Hari ini nampaknya 3 kata tersebut menjadi suatu beban bagi kehidupan wanita.

Ada sebuah cerita, orangtua yang anaknya ketahuan hamil lagi padahal anaknya yang pertama baru berumur satu tahun, “Kamu hamil lagi?? Memangnya, kamu disekolahkan tinggi-tinggi, mahal-mahal, hanya untuk hamil saja?”

Dan ungkapan lain yang hadir bukan saja dari orangtua bahkan dari orang sekelilingnya. Bagi seorang wanita yang melahirkan lagi dan lagi..

Belum lagi media sebagai guru besar masyarakat, yang sering menampilkan para wanita yang mengesampingkan peran kehamilan, melahirkan dan menyusui. Dampaknya bagi pendidikan keluarga, masyarakat dan media menyebabkan para wanita meletakkan kata hamil dan menyusui di sudut sempit dalam hidupnya. Jika bisa tidak, mengapa harus iya. “Kapok!” kata seorang ibu sambil mengelus-elus perutnya.

Bisa dibayangkan bagaimana suasana hati ibu yang seperti ini saat hamil, melahirkan dan menyusui? Damaikah, senangkah, bahagiakah, atau sebaliknya.

Dalam surat Luqman: 14: “Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu- bapanya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah- tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepadaKu dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Kulah kembalimu.”

Dan dalam surat al-ahqaf: 15

Kami perintahkan kepada manusia supaya berbuat baik kepada dua orang ibu bapaknya, ibunya mengandungnya dengan susah payah, dan melahirkannya dengan susah payah (pula). Mengandungnya sampai menyapihnya adalah tiga puluh bulan, sehingga apabila dia telah dewasa dan umurnya sampai empat puluh tahun ia berdoa: “Ya Tuhanku, tunjukilah aku untuk mensyukuri nikmat Engkau yang telah Engkau berikan kepadaku dan kepada ibu bapakku dan supaya aku dapat berbuat amal yang saleh yang Engkau ridhai; berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada Engkau dan sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri.“ (Qs. AlAhqaf: 15)

Dua ayat tersebut, dimulai dengan perintah Allah langsung kepada seluruh manusia agar berbakti kepada kedua orangtuanya. Dan setelah itu Allah hanya menyebut peran ibu.

Dalam Surat Luqman disebutkan 2 hal: hamil dan menyapih susuan.

Sementara dalam surat Al Ahqaf disebutkan 3 hal: hamil, melahirkan, menyapih susuan.

Jadi sangat jelas, betapa hamil, melahirkan dan menyusui hingga menyapihnya adalah aktifitas sangat mulia yang langsung disanjung oleh Allah Pencipta seluruh yang ada. Cukuplah ini menjadi jaminan kemuliaan.

Apalagi ketika tiga aktifitas ini dijadikan alat tukar bagi bakti seorang anak di kemudian hari. Bakti anak tentu menjadi tumpuan orangtua yang paling membahagiakan di usia senjanya kelak. Tidak ada orangtua yang tidak berharap memiliki anak yang berbakti.

Jika demikian harapan orangtua. Jika demikian harga yang harus dibayarkan oleh orangtua untuk ‘membeli’ bakti anak.

Maka, mengapa hamil masih merupakan aktifitas rendah bahkan dicaci maki?

Lebih dari itu, ayat tersebut menyampaikan bahwa hamil memang penuh perjuangan dengan susah payah, lemah bertambah lemah. Keadaan yang sulit ini, seharusnya tidak ditambahi beban dengan berbagai tekanan.

Maka, mengapa melahirkan menjadi bahan ejekan?

Lebih dari itu, ayat tersebut menyampaikan bahwa melahirkan pun perlu perjuangan yang tidak mudah. Sehingga seharusnya para ibu yang hamil, ridho melahirkan dengan rasa sakit dan perjuangan bertaruh nyawa. Bukan mudah menyerah dan malas berjuang sehingga dikeluarkan oleh peralatan medis.

Maka, mengapa menyusui menjadi aktifitas yang menakutkan dan memusuhi kecantikan?

Lebih dari itu, ayat tersebut sangat jelas memerintahkan hingga penyapihan. Dan menyapih susuan yang sempurna selama dua tahun. Angka yang telah disebut ayat 15 abad yang lalu dan baru disepakati oleh para ahli kesehatan dunia pada abad yang lalu.

Jadi, para ibu dan keluarga muslim, sudah seharusnya kita sadari bahwa hamil penuh perjuangan, kesabaran dalam merasakan sakitnya melahirkan meregang nyawa dan menyusui sempurna 2 tahun adalah harga yang harus dibayar oleh para orangtua untuk hadirnya bakti anak di kemudian hari. Menjadi sangat rumit, berharap memiliki sesuatu tetapi tidak mau memberikan harganya. Karena setiap sesuatu ada harganya. Apalagi, ini adalah sesuatu yang teramat mahal; bakti anak. (an)

Sumber: Parenting Nabawiyah

::KULIAH SUPERMOM WANNABE::

Edisi #RabuSeruJadiIbu 13Mei2015

Follow us:

Twitter: @supermom_w

Tumblr: supermomwannabee(dot)tumblr(dot)com

Fanpage FB: Supermom Wannabe

Kalau kamu ingin baca tulisan-tulisan saya yang lainnya, bisa baca daftar tulisan saya di: Daftar Isi

Download E-book gratis di: twinpath.kindipress.com/downloads

Dapatkan update info terbaru tentang ide-ide dari saya dan suami di medium.com/ersti-ken

Tinggalkan Pesan

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: