Ngobrolin Judul Tugas Akhir

Sori banget kalo postingan akhir-akhir ini beda dari biasanya. Sedikit nyampah. Maklum, usia 20 ini pengen banget numpahin semuanya. Pengen cerita terus. Karena selalu ada hal yang pengen diceritain tiap detiknya. Untung saya punya Tumblr dan Blog ini. Kalau nggak, bisa-bisa salah satunya full sampah. Hehehe. Jadi ceritanya aku habis curhat dengan kakak kelas, sebut saja oknum S. Oknum S ini sekarang sedang mengerjakan Tugas Akhir. Sebentar lagi akan pengumpulan dan sidang. Wow, ga nyangka. Perasaan dulu dia masih jadi OC, sekarang udah mau pake toga aja. Hehehe. Nah, satu hal yang aku kagum. Tugas akhir oknum S tersebut menggunakan STATISTIK, bro! S-T-A-T-I-S-T-I-K yang notabene anak arsitektur pasti males dengernya (Bro dengernya aja udah males, gimana ngelakuinnya -_-) Teteoteteeeet. 
Nah, selidik punya selidik, oknum S ini ngakunya ke saya, hasil desainnya biasa aja. Tapi dia setidaknya telah menyelesaikan masalah. Bikin bangunan buat pelatihan Sumber Daya Manusia gitu. Keren kan ya?
Oh iya, satu hal lagi. Aku pengen ngasih tau aja sih, sampai detik ini aku udah punya kira-kira 2 objek Tugas Akhir. Bisa dibilang objek, judul, angan-angan, draft, apa aja deh. Pertama, sesuai passion yaitu membaca dan menulis, aku pingin membuat sebuah perpustakaan. Apa? Biasa banget ya? Tunggu! Aku pengennya nanti dengan mengerahkan seluruh kemampuan landscaping dan arsitektural, insyaAllah akan terlahir bangunan perpustakaan yang gak biasa-biasa aja. Tapi bisa menyelesaikan masalah. Kepikirannya sih bangunannya di Surabaya atau Jogjakarta gitu. Any ideas? Nah, perpustakaan itu nanti ga bakal aku namain perpustakaan. Karena dia juga jadi tempat pusat menulis. Keren banget kan kalo ada tempat kayak gitu? Ih mau deh dipenjara di situ. Apalagi kalo dari usia anak-anak bayi sampe kakek tuwir semua bisa pake tempat itu. Universal design lah ya, istilahnya. Semua bisa pake lah! Aamiin.
Eh tetiba galau lagi. Perpustakaan sih boleh juga. Tapi ada yang ngganjel. Itu lhooo, PKL di kaki Jembatan Suramadu. Rasanya, Madura itu kan aset negara ya. Tapi kok ga ditata dengan baik gitu PKLnya. Masih semrawut, ga punya ciri khas, dan kalau turis sambang ke Madura pasti kurang hepi. Hehehe sok tau dot com. 
Untuk itulah pemirsaaaa, aku berencana menggalaui kedua judul tadi, untuk dipikirkan masak-masak. Diistikharahi, mana yang layak menjadi judul Seminar. Seminar apaan? Seminar itu semacam Skripsi gitu deh. Nah nanti semester 8 baru ngambil Tugas Akhir, outputnya desain, maket, dan Buku TA. SO SWEET + SAD ya :’D 
Kemudian daripada itu, karena kalian sudah tau Tugas Akhir nanti saya mau bikin apa. Jadi mohon banget dong komentarnya sepatah dua patah, seratus patah juga boleh. Komentar apaaaa aja tentang ide saya ini. Dihujat juga gapapa. Kalo bisa dikasih masukan sih. Misalnya: perpustakaan seperti apa sih yang dipengenin?

OKE OKE MBAKBRO? SANTAI AJA :’D woles. Masih ada 3 bulan lagi menuju hari penentuan objek. Hehehe. Sekarang markica dulu, mari kita baca-baca. Biar dapet asupan gizi berupa ilmu. Siapa tau besok aku sudah nemu objek fix 😀 *ini kebelet lulus ceritanya* :p
Good bye! Thanks for reading my sampah stuff.

Kalau kamu ingin baca tulisan-tulisan saya yang lainnya, bisa baca daftar tulisan saya di: Daftar Isi

Download E-book gratis di: twinpath.kindipress.com/downloads

Dapatkan update info terbaru tentang ide-ide dari saya dan suami di medium.com/ersti-ken

Tinggalkan Pesan

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: