Rekomendasi Skin Care Halal buat Emak Rempong

Hai, emak rempongs! Apa kabar? Masih seneng kan, dengerin cerita saya tentang hal-hal seputar ibu, perempuan, istri, anak, dan tetek bengeknya?

Kali ini saya mau bahas tema yang ga biasa. Apakah ituu? Tema kecantikan. Hah seorang Adiar Ersti bahas kecantikan? Padahal dirinya cantik dari mananya? Hehehe. Ya bersyukurlah, sebagai perempuan, kita dilahirkan cantik, dong. Apalagi kalau sudah bersuami, cantiknya harus ditunjuk-tunjukkan dong… Ke suami saja tentunya 🙂

Sebenernya ini bermula dari kegalauanku sejak awal berumahtangga. Saya ga hobi dandan. Sama sekali ga hobi. Pakai lipstik dulu cuma pas pentas nari waktu SD, wisuda, dan pernikahan saya. Hmm, sisanya ga inget tapi udah jelas jarang banget. 

Nah, kan dandan buat suami ibadah tuh, trus gimana dong kalo diriku kucel dan kusem, sedangkan ribuan cewek di luar sana dengan bodi aduhai dan rambut terurai sliwar-sliwer di depan mata? 

Nah, solusinya adalah, buka mata untuk berdandan. Jadilah saya berniat untuk berdandan buat suami. Saya berusaha cari produk-produk skin care halal. 

Eh tapi di awal nikah, sebenarnya saya dikasih suami seserahan berupa seperangkat alat makeup bermerk Make Over. Nah, berhubung saya ga tahu itu udah bersertifikat halal atau belum, jadi saya tinggalkan deh, walaupun sempat dipakai.

Pokoknya nih, semenjak punya suami, apalagi punya anak. Wis pinginnya cuma yang halal-halal aja. Yang haram, no! Big no! Soalnya zat haram bakal masuk dan dikonsumsi oleh anakmu juga… Bakal membuat doa tertolak, dan juga dapat dosa. Mending yang pasti halal dari Majelis Ulama Indonesia aja (karena saya tinggal di Indonesia). Lalu, saya buang-buangin tuh kosmetik yang ga halal. Serius, buang. Daripada kepikiran, ya kan.

Sebelum menikah, saya menggunakan produk Wardah. Tapi ya cuma sebatas lipbalm, deodorant, sama bedak. Kan udah dibilang, ga hobi dandan. Bedaknya pun dipake cuma gitu aja, paling pas dateng kondangan. Nah, milk cleanser, kapas, sama tonernya saya minta mama dong. Xixixi ga modal. Ya ngapain juga, mending duitnya buat beli buku…

Trus saat hamil di Mesir, saya baca kalau ibu hamil harus menghindari beberapa kosmetik karena mengandung zat yang membahayakan kondisi kandungan. Saking takutnya, sampai kosmetik apapun bahkan deodorant ga saya sentuh.

Eeeh ternyata kelupaan dan jadi lanjut sampai anaknya udah lahir. Padahal badan masih gendut, muka kucel abis, harusnya butuh dirawat ama produk skin care dong ya. Tibalah saat melihat cermin… Oh diriku kok ga terawat. Aku merawat anakku, tapi diriku bergelambir dan berkomedo. Kemudian muncullah tekad untuk kembali merawat diri.

Saat di Surabaya, saya dan suami berjuang mencari kosmetika berlogo halal MUI. Suami pun begitu. Tapi kalo untuk cowok memang masih susah, ya. 

Berikut ini list skin care berlogo halal MUI yang pernah dan sedang saya pakai sampai sekarang. 

1. Viva Milk Cleanser and Toner

2. Wardah BB Cream

3. Wardah Roll On for Her and for Him

4. Wardah Body Butter

5. Wardah Creamy Foam

6. Wardah Face Mask

7. Wardah Lip Balm

8. Wardah Lip Cream Matte

9. Sunsilk Hijab Recharge Shampoo

10. Sunsilk Hijab Recharge Conditioner

11. Marina Hand and Body Lotion with Avocado Extract

12. Vitalis eau de cologne

13. Vitalis body scent

14. Enchanteur deodorant

15. Wardah facial scrub

16. Wardah eye shadow

17. Wardah compact powder light feel

Udah itu aja.

Yang saya pernah tahu ada logo halalnya juga Sariayu Hijab dan Sariayu Martha Tilaar milk cleanser & toner.

Eh tapi percuma juga skin care yang kita pakai halal kalau dipake buat tabarruj (memamerkan kecantikan) ke kaum laki-laki yang bukan mahram. Parfum, misalnya, dipakai di depan suami aja. Jangan sampai bau parfum kita dibau oleh lelaki lain yang non mahram, nanti kita bisa setara dengan pezina. Begitu pula riasan wajah yang menor pasti akan membuat laki-laki melirik kita. Hiii, jangan sampai, naudzubillah. Baju yang bermotif terlalu nyentrik atau berukuran mini, juga pasti akan membuat kaum adam melirik. Duh jangan sampai, ya. Dandanlah secukupnya saja untuk merawat anggota tubuh. 

Khususon suamiku… Terima kasih sudah mengubah istrimu jadi sedikit lebih melek soal kosmetik. Dulu taunya cuma bedak, deodorant, sama lipbalm. Sekarang udah bisa ngikutin tren BB cream alias krim sulap pencerah wajah yang sekaligus ber-SPF. Hehehe. 

Oh ya, untuk menghilangkan stretchmark bekas melahirkan, saya pakai merk Glyderm dan dulu pernah minyak zaitun dari Martha Tilaar. Sebenarnya direkomendasikan Bio Oil yang sudah jelas halalnya sih, tapi belum sempat beli.

Terus apa lagi yaa.. mencoba mengingat-ingat isi dompet skin care. Kalau sabun, jujur saya belum tahu mana merk sabun yang ada logo halal MUI. Jadi sekarang masih ganti antara Lux dan Biore aja sih. Belum cari lagi.

Oh ya, yang saya belum punya tuh cairan makeup remover. Pengen sih, punya. Tapi penting gak ya? Apa cukup diilangin pake air aja? Markiling. Mari kita gugling. 

Buat yang penasaran skin care yang dipakai udah halal atau belum, bisa download app HalalMUI di Play Store. 

Oh ya, ada rekomendasi skin care halal lagi ga? Skin care halal buat bayi ada yang pernah tau ga? Bagi di kolom komentar, ya. Pokoknya jangan mau rempong perkara kosmetik, ya Moms. Rempong nanggung dosa di akhirat apalagi… Hiii. Yaudah met dandan untuk Allah, dandan sebaik-baiknya di depan suami, dress for pleasing Allah, not for pleasing everybody. 

Kalau kamu ingin baca tulisan-tulisan saya yang lainnya, bisa baca daftar tulisan saya di: Daftar Isi

Download E-book gratis di: twinpath.kindipress.com/downloads

Dapatkan update info terbaru tentang ide-ide dari saya dan suami di medium.com/ersti-ken

Tinggalkan Pesan

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: