Tentang Cowok

 

Cowok itu.. tongkrongannya masjid atau mushala bukannya mall atau party-party

Cowok itu.. duduk dari pengajian satu ke pengajian lainnya bukannya pacaran di cafe remang-remang

Cowok itu.. hobinya baca Qur’an bukannya baca ramalan bintang

Cowok itu.. doyannya ngapalin Qur’an bukannya lirik lagu mellow yang isinya ratapan dan tangisan

Cowok itu.. di playlistnya penuh sama muratal Qur’an atau rekaman kajian bukannya lagu-lagu yang bikin kepala manggut-manggut plus bejogetan

Cowok itu.. berilmu dulu baru beramal bukan yang gayanya selangit dengan ilmu pas-pasan

Cowok itu.. ilmunya gak dipendem sendiri di buku catatan tapi disebarkan biar ummat bisa tau kebenaran

Cowok itu.. gak ragu amar ma’ruf nahi munkar bukannya nunggu lancar plus khatam bahasa Arab dan kitab2 dulu baru didakwahkan

Cowok itu.. berani menerima kebenaran bukan sibuk mencari pembenaran

Cowok itu.. sigap dan tanggap saat dibutuhkan bukan diem aja banyak alasan atau cari aman

Cowok itu.. anti update status galau bukannya tiap hari menebar nestapa duka lara minta dikasihani

Cowok itu.. isi status atau tweetnya menebar hikmah dan semangat bukannya mencaci, memaki ngajakin ribut

Cowok itu.. mengadukan masalahnya pada Alloh Sang Pemilik kehidupan bukan mengadu di fesbuk, twitter atau BBM gan
Cowok itu.. gak malu nangis akan dosa-dosanya di hadapan Alloh bukannya malu-maluin nangis gara-gara ditolak cewek gebetannya

Cowok itu.. gak bangga dengan banyaknya pujian bukannya malah emosi cuman gara-gara satu celaan

Cowok itu.. punya prinsip gan bukannya jadi follower pemikiran dan gaya hidup kebarat-baratan tanpa pegangan

Cowok itu.. kalo liat cewek cantik langsung nunduk/ mlengos buat jaga pandangan bukannya dipelototin gak karuan

Cowok itu.. gak demen obral janji dan sumpah serapah sama pasangan bukan yang enteng bilang “Aku gak bisa hidup tanpa kamu, sayang”

Cowok itu.. gak berani ngajak jalan sebelum ijab qabul terikrarkan bukannya malah berduaaan pegang-pegangan sebelum halalan thayyiban

Cowok itu.. berani dateng ke rumah buat ngelamar bukannya malem mingguan bawa lari anak orang padahal belum ada ikatan pernikahan

Cowok itu.. dandannya kalo ke masjid mau menghadap Tuhan bukan buat tebar pesona cari mangsa buat hang out-an

Cowok itu.. bangun malem buat tahajjudan bukan yang bangun kesiangan plus telat subuhan

Cowok itu.. sibuk dengan aib dan dosanya bukan cari-cari kejelekan orang (eh, ada ya? kirain cewek doang..oh no)

Cowok itu.. berani keluar dari zona nyaman, berani gaul sama orang awam, gak cuma “jago kandang”

Cowok itu.. nasihatin orang dengan hikmah, kesantunan dan kelembutan akhlak bukan emosi dan ngrasa paling bener sendiri

Cowok itu.. gak takut dibilang kampungan gara-gara celana cingkrang

Cowok itu.. gak takut dibilang berantakan gara-gara jenggotan

Cowok itu.. gak takut dibilang kelainan gara-gara menundukkan pandangan sama perempuan

Cowok itu.. gak takut dibilang banci gara-gara nolak rokok gratisan

Cowok itu.. gak takut dibilang ekstrim gara-gara gak salaman sama cewek bukan mahram

Cowok itu.. gak nunggu hidup mapan buat ngelamar wanita pilihan…yang penting mau usaha gan…
 
disadur dari Novia Kurniawati

Tanggapan saya: Di zaman ini, sulit mencari cowok yang seperti disebutkan di atas. Beberapa poin juga terlihat berlaku untuk cewek. Semoga kita, baik cowok maupun cewek, dapat menjadi yang baik dan berlaku sesuai perintah Allah dan sunnah Rasulullah.

Kalau kamu ingin baca tulisan-tulisan saya yang lainnya, bisa baca daftar tulisan saya di: Daftar Isi

Download E-book gratis di: twinpath.kindipress.com/downloads

Dapatkan update info terbaru tentang ide-ide dari saya dan suami di medium.com/ersti-ken

Tinggalkan Pesan

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: